Bagaimana kendaraan produksi diubah menjadi mobil lapis baja

Inilah yang diperlukan untuk mengubah kendaraan produksi menjadi mobil lapis baja …

Senapan serbu AK-47 bersandar berat di tangan saya … ini jelas bukan hari yang normal dalam kehidupan jurnalis CAR . Senjata – dan, ya, itu legal – milik Jaco de Kock, direktur pelaksana SVI Engineering dan kami berdiri di area tembak-menembak fasilitas sendiri di luar Pretoria.

Mekanisme geser mekanis memuat 7,62 mm putaran di ruang dan apa yang terjadi selanjutnya benar-benar mengambil napas saya. Saat saya menekan pelatuknya, peluru itu meninggalkan laras di lebih dari 800 m / s (2 880 km / jam), dengan tekanan yang menyentuh pundak saya dan tekanan udara menumpuk di ruang tertutup berdebuk di dada saya.

Siapkan pemikiran untuk kaca tes panel AGP B6-spesifikasi yang mendapat beban penuh dari 3 300 joule karena proyektil yang ngebut merobek pecahan kaca yang meledak di dinding samping. Kami berjalan melewati kabut asap mesiu untuk memeriksa kerusakan. Seperti yang dirancang untuk dilakukan, kaca telah membelokkan peluru dengan sempurna tanpa penetrasi panel. Ini bisa menyelamatkan nyawa.

Armor adalah umum di kendaraan militer (SVI sedang mengembangkan MAX9 pengangkut personel lapis baja militernya di sebelah) tetapi ada banyak alasan untuk kendaraan sipil untuk memiliki baju besi juga. Politisi dan CEO perusahaan adalah pelanggan yang jelas, tetapi begitu juga tim respons-bersenjata, kendaraan tunai-dalam-transit dan bahkan keluarga yang membutuhkan perlindungan terhadap kemungkinan pembajakan.

Untuk mengetahui bagaimana kendaraan penumpang normal diubah menjadi perisai keselamatan, kami menyaksikan SVI mengubah spesifikasi Toyota Fortuner menjadi B4 armor, dengan dampak minimal pada penampilan atau performa kendaraan. Spek ini menghentikan peluru yang ditembakkan dari pistol.

Bahan antipeluru

Menghamburkan energi yang dibawa oleh peluru yang melaju membutuhkan bahan khusus. Spesifikasi Armor dibagi menjadi kelas perlindungan, dengan standar Eropa EN 1522/1523 yang paling umum. Istilah FB4 (atau B4) menunjukkan perlindungan pistol, sementara FB6 (atau B6) menahan senapan serbu seperti AK-47 (tingkat spesifikasi setara Jerman adalah VPAM 4 dan VPAM 7).

Menurut De Kock, kualitas bahan yang mereka gunakan sangat penting untuk efektivitas kendaraan lapis baja dan mereka telah meningkat selama bertahun-tahun, menjadi lebih ringan dan lebih kuat. Dengan biaya yang cukup besar, sumber-sumber SVI sebagian besar bahannya dari pemasok Amerika atau Eropa untuk memastikan kualitas dan ketertelusuran. Spesifikasi B4 membutuhkan antara 18 dan 24 mm kaca lapis baja tebal dan 5 hingga 7 mm selimut Kevlar (di lebih dari R30 000 / m 2 ) untuk panel bodi.

Spesifikasi B6, sementara itu, mencakup kaca lapis baja setebal 36-48 mm, dengan lapis baja khusus setebal 5 mm untuk tubuh yang harus dilas ke dalam kendaraan untuk menciptakan sel keselamatan penumpang.

Untuk menguji tingkat perlindungan, spek Eropa mensyaratkan bahwa sampel uji ditembak tiga kali dari jarak 10 meter dengan tiga lubang membentuk segitiga dengan sisi 120 mm. Bobot dan jenis peluru, dan kecepatan nosel, ditentukan. Penting untuk dicatat ada banyak variabel yang bermain dan setiap baju besi akhirnya memberi jalan jika cukup banyak peluru yang ditembakkan di area yang sama. Oleh karena itu, menguntungkan bagi perusahaan yang menerapkan bahan armor untuk kendaraan untuk melakukan pengujian mereka sendiri juga.

Ini berapa biayanya

Toyota Fortuner
Tingkat Armor: B4
Massa ditambahkan: 260 kg
Waktu konversi: 6 minggu
R450 000-R600 000

Toyota Fortuner
Tingkat Armor: B6
Massa ditambahkan: 600 kg
Waktu konversi: 12 minggu
R600 000-R800 000

BMW Seri 7
Tingkat Armor: B4
Massa ditambahkan: 250 kg
Waktu konversi: 6 minggu
R500 000-R600 000

Proses konversi B4-spec

Klien biasanya menyediakan kendaraan mereka sendiri untuk adaptasi. Salah satu tujuan ketika armouring kendaraan adalah untuk memberikan perlindungan maksimum dari sel keselamatan penumpang sementara tetap mempertahankan semua sistem keselamatan dan kenyamanan kendaraan, sehingga sulit untuk membedakan mobil tersebut dari versi standar.

Karena tingkat spesifikasi B4 hanya menambahkan 260 kg untuk Toyota Fortuner (untuk model 2,8 GD-6 AT dengan massa tara 1 939 kg), massa gabungan jatuh jauh dari massa maksimum yang diizinkan (GVM) dari 2 610 kg. Oleh karena itu, tidak perlu meningkatkan integritas struktural, suspensi, rem, atau powertrain.

Langkah 1: SVI membongkar interior, kaca dan area lain yang membutuhkan perlindungan. Dalam kasus kendaraan demo Fortuner ini, bagian bawah bodi mobil dan atap tidak tertutupi karena sulit dijangkau saat terjadi pembajakan.

Langkah 2: panel bodi standar diukur menggunakan sistem koordinat pengukuran 3D untuk menciptakan model digital lapisan pelindung yang diperlukan; ini disebut kit armouring.

Langkah 3: kaca diperintahkan untuk spesifikasi (bentuk yang tepat dari aslinya, termasuk elemen pemanas atau antena) sementara lembar Kevlar dapat dipotong di rumah.

Langkah 4: SVI menginstal kit armor, termasuk pengangkat jendela tugas berat di pintu yang membutuhkan fungsi pembuka. Ini biasanya dicadangkan untuk pintu pengemudi saja tetapi dapat ditentukan untuk jendela lain. Pada Fortuner, jendela antipeluru yang lebih tebal dapat diturunkan hanya sepertiga dari cara untuk mencegah gangguan dengan mekanisme penguncian.

Langkah 5: instalasi lapis baja melalui tinjauan teknik untuk memastikan area maksimum berhasil ditutupi sebelum panel interior dipasang kembali (beberapa area, seperti firewall, tidak dapat 100% aman karena memanfaatkan listrik dan komponen mekanis yang melewatinya) .

Langkah 6: panel trim yang dimodifikasi (disesuaikan karena ketebalan kaca ekstra) dipasang tetapi tidak sebelum semua airbag dan sistem keselamatan lainnya dipasang kembali di posisi pabrik OEM.

Langkah 7: SVI melakukan hujan dan uji diagnostik sebelum memulai uji jalan 300 km untuk memastikan semua sistem beroperasi dan tidak ada bergetar dan berderit. Menariknya, kendaraan lapis baja lebih terisolasi dan lebih tenang, sehingga lebih mudah untuk mengidentifikasi kerincingan.

Kerugian dari kendaraan lapis baja

Peningkatan kinerja berdampak massa dan ekonomi bahan bakar.
Jendela samping lapis baja tidak bisa sepenuhnya terbuka.
Ketebalan kaca depan dapat menghasilkan penglihatan ganda (terutama pada malam hari).
Biayanya R70 000 untuk menggantikan kaca depan lapis baja Fortuner (yang mengatakan, itu dapat mencegah batu bata dilemparkan dari memasuki kabin).
Garansi dapat dibatalkan.
Nilai jual kembali menurun (meskipun tidak selalu).

Pengujian kinerja

Untuk membandingkan kinerja kendaraan lapis baja versus kendaraan standar, SVI memesan fasilitas pengujian Gerotek di luar Pretoria dan Bidvest McCarthy Toyota Midrand (011 541 8600) meminjamkan Toyota Fortuner standar sebesar 2,8 GD-6 AT 4 × 4 sebagai kendaraan kontrol. Karena versi lapis baja kami adalah 4 × 2 dan bukan 4 × 4 seperti Fortuner kontrol kami, kami menambahkan lebih lanjut 115 kg balas ke mobil lapis baja sebelum pengujian.

Kinerja dinamis Forturer yang bersenjata hanya sedikit terhambat di jalur penanganan; tentu saja tidak lebih dari Fortuner standar jika membawa beban 260 kg. Pengaturan suspensi OEM dan rem diatasi dengan baik selama sesi mengemudi berapi-api, menunjukkan bahwa pengemudi masih akan mampu mengemudi jauh dari bahaya dengan kecepatan.

Selanjutnya kami menghubungkan peralatan pengujian Vbox Racogogic kami ke kedua kendaraan untuk mengevaluasi kinerja garis lurus, rata-rata hasil dari tiga kali di setiap kendaraan. Sekali lagi, akselerasi lambat kendaraan lapis baja itu tidak mengejutkan, tetapi ada sedikit perbedaan dalam waktu pengereman.
Pengujian mobil lapis baja

Pilihan armor

Perlindungan balistik dasar hanyalah permulaan ketika datang ke armouring kendaraan dan melindungi penghuni. Ini adalah opsi lebih lanjut:
Heavy-duty run-flat rings dipasang di dalam ban dan di sekitar rim memungkinkan kendaraan untuk terus mengemudi ketika tidak ada karet yang tersisa.
Sistem alamat publik.
Perlindungan untuk tangki bahan bakar dan sistem drivetrain seperti radiator dan ECU.
Diperkuat bemper ke rintangan ram dan jelas jalan keluar.
Rescue menetas (sulit untuk keluar dari kendaraan lapis baja jika pintu tidak bisa terbuka).
Fireproofing.
Masker oksigen jika terjadi serangan kimia atau api.    

Penulis: Nicol Louw

#### Credit: CAR magazine ####

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail