Alfa Romeo Tonale: Ketika Konsep Mobil Menjadi Makhluk Sosial

Biasanya, jika Anda mencoba dan menjejalkan terlalu banyak hal yang menarik menjadi satu paket, itu akhirnya menjadi mash mash dan produk akhirnya tidak terlalu baik. Misalnya, jika Anda mencoba untuk menggabungkan hybrid plug-in dengan premium, SUV kompak mungkin tidak berfungsi. Tambahkan ke campuran itu Alfa Romeo, dan Anda akan berpikir Anda akan menuju jalan yang salah. Tetapi lihat konsep Alfa Romeo Tonale baru dari Geneva International Motor Show baru-baru ini.

Ini adalah SUV ringkas yang mudah gas dan bahkan lebih mudah di mata.

Mobil Showcase

Pertama, ini adalah show car, jadi jangan terlalu berharap. Kedua, ini bukan mobil yang sepenuhnya radikal yang ditenagai oleh gas bintang yang disaring melalui substrat tanah jarang. The Tonale tampaknya lebih seperti mobil pamer daripada mobil pamer, jadi mungkin harap Anda bangun. Apa yang telah dilakukan Alfa di sini adalah menunjukkan dua hal: Satu, Anda dapat memiliki kendaraan seperti SUV yang penuh gaya dan, dua, banyak hal yang Anda temukan dalam Tonale yang dapat Anda temukan dengan mudah di Alfas lain.

Banyak yang bisa dikatakan tentang desain dan gaya keseluruhan Tonale. Dan Tuhan tahu aku bisa mengatakannya, tapi aku benar-benar ragu untuk melakukan hal semacam itu. Apakah sebuah mobil terlihat “bagus” atau tidak pada akhirnya tergantung pada Anda dan mata Anda. Apa yang bisa dikatakan adalah bahwa orang Italia memiliki bakat nyata untuk membuat kendaraan biasa (seperti SUV / crossover) terlihat seperti hal terpanas yang pernah ada sejak dulu. Bagi saya, ini adalah mobil yang sangat bagus. Ketegangan permukaan mengingatkan kembali pada gerakan gaya Alfa di masa lalu – lampu depan seperti Brera, roda telepon besar dan semacamnya – semua menunjukkan bahwa sementara perancang mobil Jerman dan Jepang berjuang untuk membuat barang berfungsi, orang Italia melakukannya tanpa berkeringat.

Alfa Romeo Tonale memiliki empat kursi dan didekorasi dengan lis aluminium, kulit Alcantara, dan panel-panel backlit yang tembus cahaya. Foto: Alfa Romeo.

Di ujung jari Anda

Di mana Tonale mendapatkan lebih banyak beton ada di bagian dalam. Tidak begitu banyak gaya, tetapi apa yang Alfa telah memutuskan untuk berkemas di sana. Di mana mobil modern saat ini memperhatikan dashboard menjadi mapan. Layar ideal, jika tidak secara langsung diperlukan. Layar sentuh mewah dan tampilan multi-fungsi tidak lagi terbatas pada Rolls Royces dan Bentleys dunia. Jadi, jika mereka ada di mana-mana sekarang, seperti apa dasbor kita dalam waktu dekat dan bagaimana fungsinya?

Alfa berpikir itu bisa menjawab pertanyaan itu.

Tonale dilengkapi dengan cluster digital-penuh 12,3 inci dan layar sentuh 10,25 inci di unit kepala pusat. Cluster instrumen utama melakukan apa yang Anda harapkan, mengukur kecepatan, putaran, dan hal-hal status kendaraan, sementara layar lebar di tengah menangani semua infotainmen. Itu cukup standar. Yang dikonsentrasikan oleh Alfa adalah, dari semua hal, UI dan perangkat lunak untuk membuat antarmuka yang mulus dan lancar. Dengan demikian, multitasking menjadi lebih mudah, lebih intuitif, dan alami. Alfa mengatakan pengemudi akan memiliki semua fitur dan fungsi terbaru yang tersedia di ujung jari mereka.

Dan di sinilah Alfa naik ke atas, mengatakan Tonale memungkinkan Anda untuk terhubung sepenuhnya ke Alfa Romeo Lifestyle dan komunitas sosial melalui fitur seperti “Alfista” dan “Paddock.”

Konsep Alfa Romeo Tonale mengambil namanya dari Tonale Pass, tidak jauh dari Stelvio Pass di Alpen. Foto: Alfa Romeo.

Memasuki Dunia Alfa Romeo

Alfista adalah pengalaman Gaya Hidup Alfa Romeo yang “mendalam”. Jenis apa yang membuat saya bergidik. Ketika Alfa mencoba menjelaskannya sendiri, itu tidak membuatku merasa lebih baik. Alfista bertujuan untuk menghubungkan Anda dengan klub Alfa Romeo dan acara komunitas tertentu. Anda tahu, berkumpul, berkumpul, berkendara, dan semacamnya; Anda menerima berita langsung dan pembaruan tentang semua itu serta kejadian terkini dari merek Alfa Romeo. Ugh. Itu bukan ide yang sepenuhnya buruk, tetapi saya tidak mengerti mengapa mobil Anda harus melakukan apa yang sudah dilakukan telepon Anda.

Paddock adalah “garasi dan pasar dalam kendaraan”. Paddock memungkinkan untuk melihat dan membeli secara real-time semua peningkatan kinerja interior dan eksterior terbaru, peralatan, serta barang dagangan dan pakaian Alfa Romeo. Semuanya bisa dipesan langsung melalui layar sentuh. Sekali lagi, ini membuat saya bertanya mengapa Anda harus melakukan ini dengan mobil Anda dan bukan ponsel Anda.

Apa yang Alfa tunjukkan di sini, adalah menarik. Masalahnya adalah mereka mencoba untuk mengikat perangkat lunak mereka dengan perangkat keras mereka. Yang harus mereka lakukan adalah menyediakan Alfista dan Paddock kepada pelanggan sebagai unduhan perangkat lunak untuk ponsel mereka. Lihat, aku yakin Alfa akhirnya melakukan itu dalam beberapa tahun. Alfista dan Paddock adalah ide bagus, hanya disampaikan melalui media yang salah.

Sketsa konsep Alfa Romeo Tonale.

Kekuatan & Kinerja: Detail Ramping Tapi Menjanjikan

Sedihnya, Alfa tidak memberikan banyak detail teknis pada drivetrain, selain menyebutkan yang sudah jelas. Ini adalah sistem hybrid plug-in yang lengkap. Anda dapat menggunakan listrik atau bensin atau keduanya, dan Anda dapat mengisi baterai dengan menghubungkannya ke jaringan. Apa yang Alfa katakan adalah bahwa mereka telah men-tweak perangkat lunak sehingga saat Anda menggerakkan Tonale – atau hybrid masa depan lainnya dengan sistem ini – Anda dapat beralih dari listrik ke bensin tanpa memperhatikan dari mana daya berasal . Tidak perlu khawatir, Tonale memikirkannya untuk Anda. Arahkan hidung Anda ke bawah melalui dan pergi!

Mereka mengatakan itu masih mengemudi dan terasa seperti Alfa Romeo (yaitu ledakan total) tetapi sekarang lebih ramah lingkungan atas nama Anda.

“Tonale menandai debut merek di segmen kendaraan utilitas premium dan melakukannya sesuai dengan karakteristik yang selalu mengidentifikasi setiap model Alfa Romeo,” demikian bunyi pernyataan dari perusahaan. “Tujuannya adalah untuk memberikan dinamika berkendara terbaik di segmen ini dan menerapkan elektrifikasi dalam gaya Alfa Romeo yang sempurna.”

Anehnya, ini mish-mash hal yang seharusnya tidak berfungsi sama sekali terdengar sangat bagus untuk saya.

Tony Borroz telah menghabiskan seluruh hidupnya balap mobil antik dan mobil sport. Dia adalah penulis Bricks & Bones: The Endearing Legacy dan Nitty-Gritty Fenomena The Indy 500, tersedia dalam format paperback atau Kindle . Ikuti pekerjaannya di Twitter: @TonyBorroz .

Sumber: Automoblog

Facebooktwitterredditpinterestlinkedinmail