Sejarah Singkat Fitur Keamanan Teknologi Tinggi Di Mobil Anda

Selama beberapa dekade terakhir, teknologi yang tersedia di mobil kami telah maju pesat. Sementara kemampuan panggilan telepon Bluetooth; dan integrasi tanpa batas dengan perangkat seluler untuk memungkinkan streaming musik, dan navigasi adalah masing-masing fitur yang sangat keren dalam kendaraan apa pun, saya pikir sebagian besar akan setuju: beberapa kemajuan terpenting terkait dengan keselamatan pengemudi dan penumpang. Fitur keselamatan hampir setua mengemudi sendiri, dengan yang paling mendasar memasuki lokasi tak lama setelah mengemudi menjadi luas.

Sebagai contoh, sistem rem hidrolik empat roda yang diperkenalkan oleh Duesenberg pada tahun 1922 menggantikan rem mekanis dan dapat dianggap sebagai salah satu inovasi keselamatan mobil besar pertama.

Fajar Teknologi ADAS

Mari kita maju cepat hampir 100 tahun – mobil saat ini dilengkapi dengan banyak fitur keselamatan. Sementara sebagian dari kita memiliki ingatan yang jelas akan masa sebelum sabuk pengaman dan kantung udara diperlukan dalam kendaraan baru, fitur-fitur itu adalah berita lama dibandingkan dengan apa yang diluncurkan dalam model saat ini. Perkenalan keselamatan terbaru sangat bergantung pada elektronik canggih, kontrol terkomputerisasi, radar, dan kamera. Kami telah melihat peningkatan dalam kehadiran sistem bantuan pengemudi canggih (ADAS) dalam dekade terakhir sehingga AAA baru-baru ini merekomendasikan nama standar untuk sistem ini, karena produsen saat ini menggunakan istilah yang berbeda untuk fitur yang melakukan fungsi yang sama.

Jadi, bagaimana kita sampai di sini? Untuk memahami bagaimana beberapa fitur keselamatan canggih ini menjadi standar, mari kita menjelajahi sejarah beberapa yang paling populer.

Pada tahun 1970, sistem pengereman anti-kunci generasi pertama dikembangkan oleh Mercedes-Benz dan TELDIX. Pada bulan Agustus 1978, Mercedes-Benz menghadirkan sistem ABS generasi baru, yang dikembangkan bersama Bosch, kepada pers di Untertürkheim. Di sirkuit, mobil uji dengan ABS tetap berada di jalur melalui sudut ketika rem diterapkan. Mobil uji tanpa ABS cenderung meluncur keluar jalur, terutama jika pengeremannya terlalu mendadak. Foto: Daimler AG.

Penerusan Peringatan Tabrakan & Pengereman Darurat Otomatis

Menurut teman-teman kami di AAA, ini adalah yang paling umum dari teknologi ADAS yang saat ini ditawarkan, datang standar di sekitar 30 persen dari 2018 kendaraan model tahun. Ini tidak sulit untuk dipercaya, karena fitur-fitur ini membintangi banyak iklan mobil modern: menyelamatkan pengemudi remaja yang teralihkan dari penyok fender atau mengambil alih ketika sebuah truk tiba-tiba berhenti di depan ibu yang mengantar anak-anaknya ke tempat latihan sepak bola.

Fitur-fitur keselamatan ini bergantung pada penggunaan radar untuk memperingatkan pengemudi akan tabrakan yang akan datang atau mengambil tindakan untuk mengerem kendaraan secara otonom. Cadillac mencoba versi yang sangat primitif dari sistem peringatan tabrakan pada akhir 1950-an, tetapi akhirnya dibatalkan karena biaya produksi yang tinggi. Kami tidak melihat sistem ini lagi sampai 1995, ketika sekelompok insinyur di California memperkenalkan teknologi berbasis radar yang dipamerkan di North American International Auto Show pada tahun berikutnya.

Namun, masih membutuhkan waktu hampir 20 tahun untuk teknologi ini menjadi arus utama tetapi beberapa pengadopsi awal sistem pengereman otomatis adalah Honda (pada Inspirasi pasar Jepang) pada tahun 2003 dengan CMBS (Collision Mitigation Brake System), dan Mercedes-Benz juga pada tahun 2003, dengan sensor bantuan “Pra-Aman” pada model S-Class mereka.

Meskipun kami berharap tidak pernah membutuhkannya, fitur ini tidak ke mana-mana. Pada tahun 2016, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) dan Lembaga Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya (IIHS) mengumumkan bahwa 99 persen dari semua mobil baru AS akan mencakup pengereman darurat sebagai fitur standar pada tahun 2022.

Peringatan Tabrakan Maju Infiniti memonitor kendaraan tepat di depan dan yang melewatinya; artinya sistem dapat secara efektif melihat dua kendaraan di depan. Isyarat suara dan visual diberikan jika ada gerakan tiba-tiba atau tidak terduga oleh mobil lain terdeteksi. Foto: Infiniti Motor Company Ltd.

Peringatan Blind Spot

Cermin dapat dianggap sebagai monitor blind spot asli, yang telah ada selama lebih dari 100 tahun. Awalnya, kaca spion pertama di dalam mobil ada di dalam, yang memberikan tampilan yang agak jernih di belakang, tetapi tidak banyak atau tidak sama sekali membantu melihat di sepanjang sisi atau dalam jalur yang berdekatan. Kaca spion luar (kadang-kadang hanya disebut “cermin samping”) menjadi lebih diminati saat sistem jalan raya AS berkembang pada 1950-an dan 60-an . Tetapi kaca spion samping masih memungkinkan adanya “titik buta” yang berbahaya, masalah khusus saat mengganti jalur di jalan lintas negara.

Ini akhirnya mengarah pada penciptaan sistem pemantauan dan peringatan titik buta. Lebih banyak solusi teknis telah menjadi umum dalam beberapa tahun terakhir dan tersedia dalam berbagai fungsi. Meskipun bukan alasan untuk berhenti mengamati lingkungan Anda sebelum berganti jalur, sistem ini mengandalkan sonar atau kamera untuk memberikan peringatan ketika suatu benda atau mobil lain memasuki titik buta. Ini dapat dilakukan dengan lampu peringatan, suara atau getaran, tergantung pada kendaraannya. Beberapa sistem yang lebih maju bahkan termasuk “peringatan lalu lintas lintas” yang memberikan peringatan ketika kendaraan atau orang mendekati dari garis pandang pengemudi; misalnya, saat dia mendukung.

Pemantauan blind spot pertama kali muncul di Volvo S80 pada 2005 dan variasi itu disertakan pada banyak kendaraan saat ini, dengan beberapa lebih canggih daripada yang lain. Sebagai contoh, Infiniti memperkenalkan sistem “blind spot intervensi” yang benar-benar menerapkan rem untuk memandu mobil Anda agar tidak berpindah jalur jika seseorang ada di blind spot Anda.

Teknologi Keselamatan Kota Volvo mendeteksi kendaraan lain, pejalan kaki, pengendara sepeda, dan hewan besar seperti rusa dan rusa, dan dapat melakukan pengereman otomatis untuk mengurangi tabrakan yang akan datang. Keselamatan Kota juga akan menghindari atau mengurangi tabrakan dengan kendaraan yang melaju di persimpangan. Foto: Volvo Car USA, LLC.

Kontrol Pelayaran Adaptif

Yang satu ini dapat dilihat sebagai fitur pendamping untuk sistem peringatan tabrakan ke depan, dan mobil modern cenderung ditemukan dengan kedua penawaran. Menggunakan teknologi radar atau sensor laser yang sama di bagian depan kendaraan, ACC melangkah lebih jauh dari kontrol pelayaran tradisional dengan mengendalikan throttle dan rem untuk mempertahankan jarak yang ditetapkan antara mobil Anda dan yang ada di depannya.

Beberapa versi awal dari cruise control adaptif diperkenalkan di Jepang selama 1990-an oleh Mitsubishi dan mengandalkan teknologi laser untuk menilai jarak dan mengatur kecepatan kendaraan melalui aplikasi pedal gas dan penurunan transmisi, daripada menggunakan rem. Sistem yang dibantu Radar lepas landas pada tahun 1999, ketika Mercedes-Benz memperkenalkan fitur pada S-Class dan CL-Class. Teknologi ini matang dari sana dan mulai berintegrasi dengan sistem penghindaran benturan juga. Jika Anda seorang penggemar kontrol pelayaran (dan saya!), Anda dapat menghargai bagaimana ACC memungkinkan Anda mengemudi di jalan raya dan tidak menyentuh rem atau akselerator saat arus lalu lintas surut.

Tentu saja, Anda masih harus tetap waspada, tetapi itu dapat menambah kenyamanan pengemudi secara keseluruhan.

Fitur keselamatan ini, walaupun tidak sepenuhnya otonom, adalah komponen kunci dari mobil cerdas. Bahkan, kendaraan dengan ACC dapat dianggap “Level 1 Autonomous,” karena memberikan bantuan kepada pengemudi tetapi tidak mampu mengemudi sendiri atau menilai faktor jalan lain seperti lampu lalu lintas. Saat ini, sebagian besar produsen memiliki penawaran dalam jajaran mereka yang mencakup beberapa variasi ACC. Beberapa, seperti BMW, bahkan mampu berhenti total dan kemudian melanjutkan gerakan, jika Anda berada dalam lalu lintas berhenti-dan-pergi, misalnya.

Fitur Super Cruise Cadillac, terlihat di sini di CT6, menggunakan sistem perhatian pengemudi dan data peta LiDAR. Sistem ini ditambahkan ke jaringan kamera dan sensor radar yang sudah ada di CT6. Super Cruise dapat secara otomatis mengarahkan, mengerem, dan menjaga posisi kendaraan di jalan raya dalam kondisi optimal tertentu. Foto: Cadillac.

Kamera Cadangan & Tampilan Surround

Sebagian besar driver sudah terbiasa dengan kamera cadangan sekarang. Mereka adalah penawaran standar pada banyak kendaraan yang berbeda, dan juga merupakan add-on aftermarket yang populer. Mereka dimungkinkan oleh kehadiran kamera video kecil di bagian belakang kendaraan yang ditransfer untuk mengirimkan rekaman langsung dari apa yang ada di belakang mobil ketika terbalik. Rekaman diproyeksikan pada layar dasbor yang ada atau di kaca spion, memberikan pengemudi pandangan yang lebih lengkap dari segala penghalang yang mungkin ada di belakang kendaraan mereka. Sebagian besar juga dipasangkan dengan sensor jarak radar yang akan mengeluarkan suara peringatan ketika kendaraan terlalu dekat dengan apa pun.

Kamera cadangan pertama kali diperkenalkan pada kendaraan produksi pada tahun 1991, di Toyota Soarer Limited. Penawaran ini hanya tersedia di Jepang dan dihentikan pada tahun 1997. Mereka kembali pada tahun 2000 ketika Infiniti meluncurkan Monitor Spion sebagai fitur yang tersedia pada sedan Q45 di New York Intentional Auto Show. Infiniti juga memelopori sistem kamera yang bahkan lebih komprehensif pada tahun 2007 dengan “Around View Monitor,” sebuah sistem yang memberi pengemudi pandangan mata tentang kendaraan mereka menggunakan empat kamera.

Dominasi pasar SUV dengan pilar-D yang lebar dan paha yang tinggi membuat tantangan visual. Tabrakan cadangan pada kendaraan apa pun bisa sangat berbahaya sehingga tidak mengherankan manfaat keamanan kamera ini telah menyebabkan adopsi yang meluas oleh sebagian besar produsen. Mengikuti kampanye keamanan konsumen yang agresif, NHTSA mengumumkan pada tahun 2014 rencana untuk mewajibkan kamera cadangan di semua mobil yang dijual di AS yang dibangun setelah Mei 2018.

Trailer Reverse Guidance, fitur baru untuk Ford Super Duty 2020, menunjukkan sudut dan arah trailer, dan memberikan saran kemudi untuk membantu pengemudi dengan dukungan. Sistem ini mengakomodasi semua gaya trailer, termasuk aplikasi roda lima dan gooseneck. Foto: Perusahaan Ford Motor.

Lane-Departure Warning & Lane-Keep Assistance

Tujuan dari sistem ini, seperti namanya, adalah untuk menjaga pengemudi dari membelok secara tidak sengaja ke jalur lain. Mereka dirancang untuk jalan raya dan jalan berkapasitas tinggi lainnya yang memiliki tanda jalur yang jelas. Kamera yang dipasang di bagian depan kendaraan merekam jalan secara real time, dan perangkat lunak pendeteksi tepi menentukan apakah mobil berada dalam garis atau tidak.

Mirip dengan sistem peringatan / pencegahan tabrakan ke depan, pabrikan yang berbeda menawarkan berbagai tingkat peringatan aktif atau pasif. Sistem peringatan keberangkatan akan mengeluarkan suara atau getaran untuk memperingatkan pengemudi bahwa mereka mungkin keluar dari jalur mereka; sementara sistem bantuan mampu bereaksi dan mengubah kendaraan kembali ke jalur yang tepat jika pengemudi tidak mengambil tindakan. Yang terakhir sering dipasangkan dengan cruise control adaptif dan dapat dianggap sebagai fitur semi-otonom.

Sistem peringatan keberangkatan Lane pertama kali memulai debutnya dengan truk komersial di Eropa pada tahun 2000. Pada tahun 2001 dan 2002, mereka mulai muncul pada mobil penumpang di Jepang termasuk Nissan Cima dan Toyota Caldina. Sistem peringatan ini tidak sampai ke Amerika Utara sampai tahun 2004, ketika mereka muncul pada dua model Infiniti: FX dan M. Toyota dengan cepat mengikuti tahun itu, menambahkan bantuan pemeliharaan jalur ke Crown Majesta-nya. Selama dekade berikutnya, fitur-fitur ini menjadi lebih umum. Namun, mereka belum bebas dari kontroversi. Pada 2017, IIHS menyatakan keprihatinannya bahwa, dengan mengandalkan sistem ini dan fitur keselamatan serupa lainnya (termasuk peringatan tabrakan ke depan dan kontrol jelajah adaptif), pengemudi akan menjadi kurang waspada di belakang kemudi.

Insinyur Volvo Nils Bohlin mendemonstrasikan sabuk pengaman tiga titik pada tahun 1959. Sejak itu, diperkirakan lebih dari satu juta jiwa telah diselamatkan karena Volvo Cars melepaskan hak patennya. Foto: Perusahaan Mobil Volvo.

Pertimbangan masa depan

Anda bisa mengatakan industri otomotif mulai melompat ke keselamatan dengan berlalunya Undang-Undang Keselamatan Kendaraan Bermotor pada tahun 1966. Pada awalnya, banyak fokusnya adalah mencegah cedera jika terjadi kecelakaan (sabuk pengaman, garis bantalan, bisa dilipat kolom kemudi, kantung udara, dll.). Ketika sistem keselamatan pasif ini mencapai titik jenuh, dan ketika teknologi berkembang, pembuat mobil, lembaga pemerintah, dan pendukung keselamatan mengalihkan fokus mereka ke arah keselamatan aktif; yaitu, menghindari kecelakaan sejak awal.

Dekade terakhir telah membuktikan bagaimana industri otomotif mengalami transformasi dalam hal teknologi keselamatan. Berdasarkan permintaan konsumen dan adopsi yang tersebar luas, aman untuk mengatakan bahwa sistem bantuan pengemudi ada di sini. Karena pengemudi termuda saat ini tidak ingat waktu sebelum sabuk pengaman, apakah generasi berikutnya akan mengungkapkan sentimen yang sama ketika datang untuk meneruskan sistem peringatan tabrakan?

Seperti kebanyakan industri, saya akan menunggu untuk melihat.

Richard Reina adalah Direktur Pelatihan Produk untuk CARiD.com . Dia menikmati memulihkan dan mengendarai mobil tua dengan cinta khusus untuk apa pun yang Italia. Richard juga bergairah tentang musik dan penggemar berat Beatles.

Facebooktwitterredditpinterestlinkedinmail